The company of a good friend is like an owner of musk; if you don’t buy anything, you will get the smell of it. The company of a bad friend is like the blacksmith’s bellows; if you are not affected by its black dirt, you will be touched by its smoke.

Thursday, January 28, 2010

SYARAHAN MALIM, UPSI

Thursday, January 28, 2010
Bookmark and Share
Secara tidak disangka-sangka aku akan menghadiri majlis ilmu yang dinamakan Syarahan Malim di Perpustakaan Tuanku Bainun, UPSI. Aku menerima arahan tuan pengetua tanpa banyak bicara. Sepatutnya beliau sendiri akan hadir ke majis tersebut. Menurutnya, rugi kalau tak hadir sebab isu yang akan dibicarakan oleh penceramah menyangkut langsung dengan profesion keguruan. Namun, disebabkan beliau mengalami sedikit kecederaan kerana terjatuh sewaktu berada di Stadium Proton menyebabkan beliau rasa tidak selesa untuk ke program tersebut.

kalau tak kerana arahan boss aku, sememangnya aku nak ke library. Satu rutin baru yang cuba disuburkan semenjak semester baru bermula. Nampaknya aku kena korbankan masa rehat petang untuk ke library. Bukanlah nak buat refrences sangat, sekadar memurnikan lagi proposal yang hampir tiga suku siap. Harap-harap aku tidak jadi tiga suku plak hahaha... Kalau berada di rumah, sudah pasti aku menghadap tilam dan bantal... Itupun jika tidak ada mesyuarat sama ada aku atau isteriku. Lazimnya aku akan berada di situ sehingga sekitar 5.30 petang, sebelum aku pergi menjemput anak-anak aku yang dua orang itu di sekolah rendah agama. Jika dapat keluar sekolah tepat 2.30 petang, aku akan mengambil sedikit masa untuk solat dan merarau. Masuk ke library sekitar jam 3.00 petang. Jadi aku ada masa sekitar dua jam setengah.

Rutin yang sememangnya menjadikan aku lebih letih berbanding sebelum-sebelum ini terpaksa juga aku gagahi kerana aku telahpun menerima tawaran sebagai penerima Biasiswa Hadiah Latihan Persektuan secara sambilan oleh KPM. Aku faham dengan sesungguhnya, itu satu komitmen yang bukan kecil-kecilan sifatnya. Mengikat diri dengan KPM memungkin apa sahaja akan berlaku. Jika aku dapat menyelesaikan urusan belajar ini dalam tempoh lima tahun (tolak dua tahun berlalu yang kini tinggal berbaki tiga tahun), aku sudah hampir pasti akan ditempatkan di tempat kerja yang lain. Sebab, masa interview awal tahun lepas, itu antara soalan awal yang terpacul dari bibir penemuduga tersebut. Sanggup? Hehe.. biasalah bila kita dah nakkan sesuatu, setuju jer lah... Namun, jika sebaliknya (mohon dijauhi...) aku dianggap memungkiri perjanjian... Aku akan didenda. Apa dendanya, buat masa ini aku tak nak tanya pihak KPM... Dengan harapan aku tidak masuk ke zon tersebut...

Memasuki ruang ceramah di aras empat itu bukanlah satu pengalaman baru bagi aku. Sebelum ini ada dua tiga kali aku memasuki ruang tersebut. Antara yang terbaru, KDP yang diadakan pada tahun lepas berkaitan dengan "Aplikasi Web 2.0". Kursus dalaman yang bagi aku sangat menarik. Bertolak dari kursus tersebut aku mula tertarik dengan aplikasi Google Doc... Satu aplikasi yang menjadi pelengkap kepada blog. Antara manfaat yang aku perolehi melalui Google Doc, berjaya mengendalikan proses "pilihan raya MPPPU" secara dalam talian pada tahun lepas.

Program yang sepatutnya bermula pada pukul 2.30 petang itu, tidak ada tanda-tanda akan bemula walaupun jarum panjang jam di tanganku telah melepasi angka enam. Sebab, kehadiran masih sekitar 10 orang. Nampaknya tuan penceramah telah berada dalam dewan sebelum aku melabuhkan punggungku di atas salah sebuah kerusi antara deretan kerusi kuliah berwarna maroon.

"Encik kalau nak bahan handout boleh ambil di kerusi hadapan..." Aku dimaklumkan oleh salah seorang urusetia.
"Kenapa tak bagi kat semua?" Soalku ringkas.
"Kami bagi kepada 50 orang pertama sahaja". Ringkas dan padat jawapannya. Maknanya aku berada pada kedudukan kerusi yang ke 51 dan ke atas.
"Boleh saya ambil?" Itu memang tabiat aku sejak dulu. Apa-apa sahaja bahan yang boleh diperolehi secara foc, aku akan cuba sedaya-upaya mendapatkannya.
"Boleh, memang banyak lebih.."

Sewaktu pengacara memulakan majlis, kehadiran masih belum mencecah 20 orang! Ah, aneh sungguh majlis ini. Menjemput penceramah luar dengan kehadiran audien tidak sampai 20 orang! Kalaulah aku salah seorang personel yang menjadi penganjurnya, entah di mana aku nak lari menyorokkan diri... Aku kira setiausaha National Union of Teaching Profession (NUTP) Perak, merangkap pengetua sebuah sekolah premier di Ipoh bukan nama yang kecil. Malah ia mewakkili sebuah kesatuan keguruan yang tersohor di seantero Malaysia. Dan, apa yang menjadikan ia lebih tidak kena ialah perogram tersebut dianjurkan pula oleh Pusat Penjaminan Kualiti (PPQ). Sangat jelas sekali majlis tersebut langsung tiada kualiti!

Namun, aku tabik kepada tuan penceramah yang nampak bersungguh-sungguh menyampaikan ceramahnhya walaupun audiennya ciput! Ah... sungguh sayang kalau pelajar-pelajar UPSI yang akan bergelar cikgu setelah mereka tamat pengajian nanti dapat hadir dan memanfaatkan sesi ceramah tersebut. Ceramah bertajuk "Membentuk Kecemerlangan dalam Pendidikan Guru". Sangat sesuai kepada bakal-bakal guru.

Mengakhiri sesi ceramah, penonton semakin menyusut sehingga kurang daripada sepuluh orang. Mungkin ada tugas-tugas penting yang perlu disegerakan. Namun, rasa aneh dan pelik datang betalu-talu menyelubungi mindaku. Beginikah pengurusan sebuah sesi ceramah yang jika dilihat dari tajuk utama ceramah iaitu "Syarahan Malim" membayangkang suatu yang sangat hebat... Kehadiran yang sangat kecil dan yang hadir tidak pula dapat berada dalam ruang itu sehingga majlis usai! Agak-agak apa yang terdetik dalam fikiran penceramah... Aku sebagai seorang cikgu cuba mengagak-agak lah.... "Kalau macam ini, ceramah kat sekolah lagi bagus!"

Apa yang pasti, pihak penganjur perlu bertanggungjawab atas apa yang berlaku. Hal ini dikukuhkan lagi oleh kenyataan pihak keselamatan sewaktu aku menyerahkan beg laptop aku untuk diperiksa sebelum meninggalkan library.

"Ramai yang tak tahu... Maklumat tak banyak" Kata pegawai keselamatan tersebut.
Mungkin ada benarnya, apa yang aku nampak hanya pada laluan tangga ada papan tanda kecil "Syarahan Malim". Selebihnya aku tak pasti. Aku baru tahu rupa-rupanya program ini menjemput pihak Sekolah Bitara UPSI yang lebih kurang berbelas jumlahnya. Aku tak pasti apa sebab mereka tidak datang.


Facebook Comments

2 PANDANGAN:

aliasacai said...

salam,nak tingkatkah khalayak 1. tetapkan tarikh khas untk syarahan malim spt hari khamis minggu ketiga. 2. jadikan sebagai kod kursus yg peljar wajib hadir 3. sebarkan secara meluas dan bukan shj melalui surat rasmi 4. wajibkan kpd skolah bitara sbagai ldp. 5. he he he antar surat rasmi kat saya....

Aida Ali on January 31, 2010 at 9:12 AM said...

Sebenarnya program-program yang kita buat kat sekolah tu dah mirip pengelolaan tahap universiti hehe

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMEN ANDA...

 

ADUHAI SAGA BLM...

17 Februari 2010 - Booking di Maha Mega Sdn.Bhd.,Tg.Malim

17 Mei 2010 - Terima. Alarm tidak berfungsi. Rujuk ke Karang Saujana, Tg.Malim. Tak terima sebab belum servis pertama.

26 Mei 2010 - 1st service & Repair alarm system - 2 jam. Karang Saujana, Tg.Malim. Ganti Eng.Oil, oil filter & Drain nat(?) Total = RM114.20

2 Jun 2010 - Repair water pipe ring - 3 Jam Karang Saujana, Tg.Malim. Total = RM5 (Ring tak masuk dalam warranty)

BAHAGIAN TAJAAN PENDIDIKAN, KPM

Perkhidmatan Pelajaran

PENGAJIAN AM 900

LAMAN PRA UNIVERSITI SMK KHIR JOHARI, TG.MALIM

TRAFIK

PERSPEKTIF CIKGU MALEQUE Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template