The company of a good friend is like an owner of musk; if you don’t buy anything, you will get the smell of it. The company of a bad friend is like the blacksmith’s bellows; if you are not affected by its black dirt, you will be touched by its smoke.

Wednesday, January 6, 2010

BERUSAHA MEMENUHI IMPIAN ANAK-ANAK

Wednesday, January 6, 2010
Bookmark and Share
Aku tidak menjangka semalam menjadi antara hari yang paling sibuk dalam mengurus hal sekolah anak-anak. Awal pagi macam hari-hari persekoahan biasa, aku menghantar anakku ke nursery, ke SKTM sebelum ke sekolah di mana aku bertugas. Cuma pada pagi ini anaku yang nombor thani sudah tidak lagi turun di SKTM macam pada tahun-tahun sebelum ini, sebaliknya pada pagi ini dia sedang membuat persiapan mental untuk ke pendaftaran tingkatan satu di SAM Sg.Selisek (SAMSES) sekitar jam 9.00 pagi.

Setelah mendapat kebenaran tuan pengetua, aku meninggalkan sekolah jam 9.05 pagi. Anakku itu sedikit berkerut kerana sesi pendaftaran bermula jam 9.00 pagi sedangkan pada waktu itu aku baru hendak bertolak. Namun, aku menjangkakan pendaftaran merupakan proses yang berterusan maka lewat sejam sekalipun tidak akan menyebabkan komplikasi yang tidak diingini.

Telahanku ternyata benar. Ada dua kaunter pendaftaran dibuka. Kaunter pertama untuk kelas 1 Bijak dan satu lagi 1 Bestari. Walaupun hanya seramai 80 orang pelajar sahaja yang akan mendaftarkan diri, tetapi kelembapan kaunter pendaftaran menyebabkan, aku hanya dapat mendaftarkan anakku sekitar jam 11.15 pagi. Itupun kaunter 1 Bestari yang terletak di bahagian belakang dewan meneruskan sesi pendaftaran meskipun taklimat pihak pentadbiran sedang berlangsung. Kalau tidak, aku tak pasti macam mana...

Setelah selesai segala urusan, aku dimalumkan bahawa anakku aka balik sekitar jam 2.00 petang. Katanya ada aktiviti yang dikendalikan oleh kaunselor. Oleh sebab ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 tengah hari, aku mengambil keputusan untuk tidak balik ke sekolah dan menunggu sahaja sampai pukul 2.00 petang. Ketika menikmati teh ais di kantin sekolah, kepalaku ligat berfikir bagaimana aku nak uruskan pergi balik anakku itu... Ialah, bila tak dapat asrama... nampaknya kena hantar dan ambiklah... Waktu aku beristirehat di kantin menjadi sedikit panjang apabila tiba-tiba ada seorang bapa yang sama-sama menghantar anakknya mempelawa aku semangkuk laksa.. aku cuba menolak tertapi katanya mereka teroder lebih... maka, sambil menikmati laksa Penang yang boleh tahan juga sedapnya aku terus memikir-mikir apa yang patut aku lakukan. Hari persekolahan biasa tamat pukul 2.00 petang. Petang Rabu, Khamis ada aktiviti kokurikulum sehingga pukul 4.00 petang. Dan, pada pagi Sabtu juga ada aktiviti kokurikulum... Jauh perjalan sehala lebih kurang 12 km. Aduss... kalau pergi aku hantar, ertinya aku kena patah balik dengan bilangan km yang sama untuk ke sekolahku. Balik... kalau aku ambik juga... sehari aku akan bergerak sejauh 48 km!

Terfikir juga suruh isteriku yang ambik. Dari SK Behrang Ulu boleh sahaja melalui "highway" Proton menghala ke Behrang dan terus ke SAMSES. Tapi, lepas tu isteriku kena pergi pulak ke KMP untuk mengambil anakku yang paling kecik di rumah pengasuhnya. Kemudian pergi ke SKTM ambil anak yang dua orang pulak... Balik ke rumah dan bersiap pulak kena hantar anak-anak yang dua orang itu lagi ke SRA Hulu Bernam sebelum pukul 2.30 petang. Ataupun jangan ambik dulu anakku yang paling kecik tu... Bila dah selesai hantar anak ke SRA Hulu Bernam baru ke KMP. Tapi.... Kesian pulak kat isteriku pusing-pusing macam tu... Aku tak boleh nak handle sebab aku hanya akan meninggalkan kawasan sekolah selepas jam 2.30 petang... Aku cuma mampu mengambil anakku yang di nursery sahaja.

Tiba-tiba seoang rakan yang sama-sama menghantar anak mendekatiku dan berkata,
"Cikgu, cuba pergi jumpa penyelia asrama, mungkin ada pelajar yang tak nak tinggal di asrama... Anak saya dah dapat asrama.." Aku seakan acuh tak acuh sahaja mendengar idea tersebut sebab amat jarang sekali ada pelajar yang menolak tinggal di asrama. Lagipun dengan kapasiti asrama yang hanya mampu menampung seramai 160 orang pelajar sahaja, peluang untuk mendapat tinggal di asrama bagi pelajar yang tidak ditawarkan asrama memang sangat tipis.

Namun, kalau aku mencuba... mungkin aku akan dapat, tapi kalau tak berusaha... confirm memang tak dapat. Dengan pendekatan seperti orang yang sangat berharap akan sesuatu sambil menagih sisa-sisa harapan yang ada, aku menghampiri penyelia asrama tersebut. Orangnya nampak serius bertugas, tetapi agak tinggi PRnya... Dia meminta aku duduk di kerusi bersebelahan dengannya sambil beliau meneruskan sesi pendaftaran pelajar-pelajar ke asrama. sambil memerhatikan gerak kerjanya, aku semakin faham apa yang beliau sedang lakukan... Seandainya ada pelajar yang ditawarkan ke asrama tetapi gagal mendaftarkan diri... maka tempat tersebut akan diisi oleh anakku.

Sekitar jam 1.35 petang, peluang untuk anakku mula terbuka apabila beliau meminta aku mengisi borang asrama. Maka aku pun isi satu persatu. Dan akhirnya menjelang jam 1.50 petang, beliau mendaftarkan nama anakku dalam borang yang ada dihadapannya. Cuma, aku meminta untuk menangguhkan pembayaran sebab fulus yang aku ada tidak mencukupi. Sekali lagi beliau mempamerkan PR yang baik dengan membenarkan aku menyelesaikan urusan pembayaran sebelum pukul 5.00 petang.

Setelah beberapa kali mengucapkan terima kasih, aku beredar dari ruang pendaftaran tersebut untuk menuju ke kantin sekolah sekali lagi yang terletak di pintu masuk sebelah kanan. Semasa di kantin sekolah aku sempat membuka laptop sambil menunggu anakku yang akan turun sekitar jam 2.00 petang. Namun, aku tak dapat bertahan lama... Walaupun coverage 3G mencecah 3 bar.. tetapi proses downloding sangat lambat.

Setelah anakku serta seluruh pelajar usai solat berjamaah Zuhur, aku bergerak balik ke TM. Ketika aku memaklumkan kepada anakku bahawa dia dapat asrama, anakku itu mati-mati tak percaya. Setelah aku menunjukkan beberapa helai borang berkaitan asrama barulah dia tersengih-sengih... Mungkin itulah antara yang sangat-sangat dia harapkan. Ingin merasai tinggal di asrama seperti abangnya. Walaupun asrama di SAMSES tidaklah sehebat di SBP atau SMKA, namun dia kelihatannya sangat teruja untuk tinggal di asrama. Setelah peluang tertutp untuk ke sekolah yang diinginkan, dapat bersekolah di SAMSES pun sebenarnya satu rahmat yang tinggi nilainya. Sebab sekarang ini, peluang ke sekolah SABK di Selangor sangat payah jika pelajar tersebut tidak mencapai peratus yang tinggi dalam PSRA. Jauh sekali masa zaman aku sekolah dulu...

Sesampai di rumah, aku berbincang dengan isteriku bagaimana hendak mengurus masa yang ada. Ada lima perkara yang perlu dilaksanakan. Pertama, mengemas pakaian harian di rumah, kedua, membeli peralatan yang perlu di kedai, ketiga, membuat pemeriksaan doktor (simple), keempat, pergi ke sekolah untuk bayar yuran asrama sebelum pukul 5.00 petang., kelima, mendapatkan tanda tangan saksi penjawat awam kategori A untuk borang asrama. Dan, perlu juga mengambil anak-anak di SAR Hulu Bernam sekitar 5.30 petang.

Setelah berbincang lebih kurang akhirnya keputusannya, isteriku mengemas barang-barang harian di rumah. Aku kena bawak anakku itu jumpa doktor buat simple medical check-up, ke bank ambik duit, ke sekolah aku bertugas untuk dapatkan tandatangan sesiapa yang ada di sekolah dan terus ke SAMSES untuk buat bayaran yuran asrama. Alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar... dan aku sampai di SAMSES sekitar 4.40 petang.

Sekali lagi aku terus balik ke TM untuk membeli peralatan asrama yang perlu dibawa ke asrama. Lalu aku terus ke ECO Station mencari cadar hijau muda, track bottom, t-shirt putih, stokin dan beberapa item yang lain. Terus ke kedai plastik mencari baldi, gayung, hanger, bakas sabun dan berus sabut. Akhirnya ke Grand Union mencari minyak rambut, shampoo, ubat gigi, berus gigi dan lain-lain lagi. Itu pun sangkut-sangkut sebab dari masa ke masa isteriku memberi maklumat apakah peralatan-peralatan yang perlu dicari... Menjelang 5.30 petang aku ke Hulu Bernam untuk mengambil anakku yang dua orang di SRA Hulu Bernam. Terus solat Asar di Masjid Ar Rahman yang serba baru itu. Aku menjadi semakin cemas sebab mengikut peeraturan asrama, ibu bapa kena hantar anak ke asrama selewat-lewatnya pukul 6.00 petang! Sedangkan aku sampai ke rumah sekitar 6.10 petang. 6.20 petang baru dapat bertolak ke asrama untuk menghantar anaku dan segala barangannya. Alhamdulillah roof box yang masih tak dibuka itu memudahkan kerja-kerja memunggah barangan yang agak banyak juga.

Sekitar 6.45 baru aku ampai ke asrama. Sebelum barang-barang di bawa masuk, aku menjengah dulu Dorm 1 di mana anakku ditempatkan. Adussss.. lockernya tak ada kunci pulak. Jadi aku terpaksa pergi ke pekan Behrang untuk membeli selak dan pad lock. Alhamdulillah kedai masih belum tutup.

Aku kembali semula ke asrama. Segala barangan yang dibawa aku hantar ke biliknya. Bilik yang agak padat itu sememangnya tidak selesa, namun aku harap ia tidak menyebabkan anakku ini lari dari asrama lantaran ketidakselesaan yang dialami. Perkara ini banyak terjadi pada anak-anak kawan-kawan aku kat sekolah...

Kami meninggalkan asrama sekitar jam 7.00 malam. Tinggallah anakku di asrama. Semoga betah dan kerasan dengan segala cabaran yang akan dihadapi. Maklumlah berkongsi kemudahan dengan ramai rakan...

Pagi tadi, ketiadaan anakku itu amat dirasai. Terutamanya isteriku... Biasanya dia yang menyiapkan peralatan adik-adiknya dan adiknya yang paling kecil. Dialah yang tukang buatkan susu adik-adiknya yang dua orang itu... Namun, mungkin itu juga yang menyebabkan dia bertekad nak duduk di asrama... Penat melayan kerenah adik-adik yang masih kecik... Penat melaksanakan tugasan yang diarahkan oleh ibunya... Mungkin dalam hatiya,
"Asyik-asyik 'Afif.." Manalah tahu?

Facebook Comments

3 PANDANGAN:

sal on January 7, 2010 at 4:11 AM said...

Salam.Anak2 adalah amanah Allah.Sebagai ibu bapa, kita berusaha melaksanakan tugas dan tanggungjawab dengan baik untuk memberi pendidikan yang sempurna kepada mereka.Tahniah cikgu.

yangbaik on January 7, 2010 at 11:33 AM said...

ibu dan bapa ... anak-anak... itulah pertalian yang tak mungkin putus selagi ada nyawa...

azlanlin on January 10, 2010 at 8:43 PM said...

Alhamdulillah. Selesailah sudah urusan anak untuk ke asrama. Tentu dia akan peroleh konsep 'disiplin' yang tinggi ketika di asrama. Tapi..jangan terkejut jika balik ke rumah, sikapnya masih macam sebelum tinggal di asrama. Buang geram gamaknya...

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMEN ANDA...

 

ADUHAI SAGA BLM...

17 Februari 2010 - Booking di Maha Mega Sdn.Bhd.,Tg.Malim

17 Mei 2010 - Terima. Alarm tidak berfungsi. Rujuk ke Karang Saujana, Tg.Malim. Tak terima sebab belum servis pertama.

26 Mei 2010 - 1st service & Repair alarm system - 2 jam. Karang Saujana, Tg.Malim. Ganti Eng.Oil, oil filter & Drain nat(?) Total = RM114.20

2 Jun 2010 - Repair water pipe ring - 3 Jam Karang Saujana, Tg.Malim. Total = RM5 (Ring tak masuk dalam warranty)

BAHAGIAN TAJAAN PENDIDIKAN, KPM

Perkhidmatan Pelajaran

PENGAJIAN AM 900

LAMAN PRA UNIVERSITI SMK KHIR JOHARI, TG.MALIM

TRAFIK

PERSPEKTIF CIKGU MALEQUE Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template