The company of a good friend is like an owner of musk; if you don’t buy anything, you will get the smell of it. The company of a bad friend is like the blacksmith’s bellows; if you are not affected by its black dirt, you will be touched by its smoke.

Monday, December 7, 2009

KE IPOH

Monday, December 7, 2009
Bookmark and Share
Kekadang bukan mudah untuk membuat sesuatu keputusan. Apatah lagi kalau ia melibatkan kemungkinan konsekuen berisiko. Ialah, dengan keadaan anak aku nombor thalatha baru sahaja berkhitan, hari ini aku kena buat keputusan sama ada menerima atau menolak jemputan adik aku di Ipoh untuk mengadakan kenduri doa' selamat sempena pemergiannya suami isteri serta emak bapakku dan emak bapak mertuanya mengerjakan ibadah umrah.
Setelah melihat kondisi anak aku itu yang sangat memuaskan (berbanding dengan pengalaman menjaga dua orang abangnya berkhitan sebelum ini), aku rasa yakin memilih untuk pergi ke Ipoh. Namun, masih banyak juga yang aku risaukan. Pertama, sekuat mana anak aku itu mampu bertahan dan bersdabar melihat juadah yang tentunya masih tidak sesuai dimakan dalam keadaannya yang sedang "berpantang" itu.
Kedua, setakat mana dia mampu mengawal dirinya untuk tidak mengikut lagak sepupu-sepapatnya yang tentunya ligat dengan kedudukan rumah adiku itu tidak jauh dengan taman permainan. Justeru, sebelum bergerak banyak perkara yang aku dan isteriku pesan agar dipatuhi demi mengelakkan perkara yang tidak sepatutnya berlaku.
Aku hanya mampu bertolak seawal 10.45 pagi. Sebenarnya aku tak pernah lagi pergi ke rumah adik aku ni secara terus. Biasanya, dia yang akan guide. Walaupun lokasi rumah tidak jauh dari Plaza Tol Ipoh Selatan, namun jalan "rasmi" ke rumahnya itu jauh dan memang menyukarkan sesiapa sahaja yang tidak biasa di Ipoh. Namun, aku yakin misi aku ke rumahnya tanpa "talian hayat manusia" akan tercapai melalui GPS aku tu...
Alhamdulillah sepanjang perjalanan lancar. GPS menunjukkan, aku dijangka sampai ke lokasi sekitar 11.59 pagi. Pada peringkat awal, dengan jarak yang dipaparkan kat skrin GPS aku kira akan keluar ikut exit Simpang Pulai atau Ipoh Selatan. Betul, aku keluar di Tol Ipoh Selatan, tapi rupa-rupanya aku tidak ikut jalan "rasmi" yang akan ikut JUSCO dan sebagainya. GPS nevigate aku ikut short-cut tidak jauh dari Tol Ipoh Selatan. Memang sangat cepat, terus masuk kawasan perumahan Ampang. Wah! jalan macam tu pun satelite dapat detact...
Haha.. separti yang diduga, aku lah yang paling lewat sampai. Ada yang sampai pada hari Sabtu, malam Sabtu dan paling-paling lewat pun pagi tadi.. Aku sampai pukul 12.00 tengah hari! Nak buat macam mana? Sesampai sahaja, masa tu tengah baca Yaasin. Sekumpulan anak-anak cilik dari Pusat Tahfiz bersama dua orang gurunya barang kali sedang membaca Surah Yaasin. Aku terus ikut sekali sehingga majlis bacaan Tahlil selesai. Seronok sekali dengan penampilan anak-anak cilik tersebut. Begitu mulus sekali dengan berjubah serta berserban serba putih.
Aku mendapat tahu, di pusat tahfiz itulah dua orang anak adikku itu sedang menjalani kursus intensif cuti sekolah. Sedikit menyahdukan bila kedua-duanya tidak dibenarkan balik sewaktu di rumahnya diadakan kenduri. Katanya, begitulah kaedah yang dijalankan di pusat tahfiz tersebut. Apabila dah masuk, tak boleh keluar selagi tak habis tempoh yang ditetapkan. Mungkin keadaan tersebut tidak masuk dalam jangkaan adikku itu. Tapi, kalau dilewatkan kemasukan ke pusat tahfiz tersebut... semakin singkat pulak tempoh berada di situ dan ada kemungkinan pihak pusat tahfiz tersebut menolaknya. Kira tak ikut pakej masa yang ditetapkan...
Dugaanku tepat sekali! Anakku yang baru berkhitan pada hari Khamis lepas itu, kewalahan dengan mengekang keinginan nak makan itu dan ini. Memanglah kat rumah sebelum berkhitan tergolong dalamkategori orang yang sukan makan... bila kena sekat nih... hehehe.. memang susah. Lagi pulak bermacam-macam versi bab makan orang berpantang... Ada yang kata daging ayam boleh... ada yang kata tak boleh plak.. Sudahnya neneknya (emak aku) gorengkan tempe dan ikan bilis... Aku tak pasti sama ada dia makan atau tidak... Punyalah risau melihat aksinya... orang yang tak perasan, memang akan kata anakku yang mana yang baru berkhitan tu? Jenih memanggil-manggil bila sampa kat taman permainan.
Haha.. bab balik sama pulak! Dah lah datang lewat, balik tak lewat plak... Aku ada lesen balik awal sebab nak jadi "pak imam" kepada adik aku yang kat B.Beruntung! Macam tak caya juga, biasa bab arah jalan nih, dialah yang paling pakar... Alih-alih, kali ini aku kena jadi imam? Tapi, aku yakin dengan "pak imam" aku lah...
Keluar dari kawasan perumahan, GPS guide aku balik ke arah tepi tol tu.. tapi rupa-rupanya ikut jalan dalam ke Bercam sehinggalah ke highway... Alhamdulullah aku dapat masuk ke highway dengan lancar...
Sampai ke TM sekitar 7.30 malam. Dan keluar balik sekitar 9.20 malam, bawak anak aku yang berkhitan tu makan kat kedai... sebab kat rumah tak ada makanan yang sesuai...

Facebook Comments

1 PANDANGAN:

arjuna_jiwa on December 8, 2009 at 11:59 AM said...

salam cikgu..cikgu tak nak cuba senaman tua ke???herm...alh ni tak de kne mengena dengan artikel di atas,dah ramai yang mencuba,semua beri komen yang positif,cikgu boleh search kat youtube dan lihat senaman tua,saya pun dah mencuba n ada kesan positifnya..he5..

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMEN ANDA...

 

ADUHAI SAGA BLM...

17 Februari 2010 - Booking di Maha Mega Sdn.Bhd.,Tg.Malim

17 Mei 2010 - Terima. Alarm tidak berfungsi. Rujuk ke Karang Saujana, Tg.Malim. Tak terima sebab belum servis pertama.

26 Mei 2010 - 1st service & Repair alarm system - 2 jam. Karang Saujana, Tg.Malim. Ganti Eng.Oil, oil filter & Drain nat(?) Total = RM114.20

2 Jun 2010 - Repair water pipe ring - 3 Jam Karang Saujana, Tg.Malim. Total = RM5 (Ring tak masuk dalam warranty)

BAHAGIAN TAJAAN PENDIDIKAN, KPM

Perkhidmatan Pelajaran

PENGAJIAN AM 900

LAMAN PRA UNIVERSITI SMK KHIR JOHARI, TG.MALIM

TRAFIK

PERSPEKTIF CIKGU MALEQUE Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template