The company of a good friend is like an owner of musk; if you don’t buy anything, you will get the smell of it. The company of a bad friend is like the blacksmith’s bellows; if you are not affected by its black dirt, you will be touched by its smoke.

Tuesday, September 22, 2009

EMAK MERTUAKU DIMASUKKAN KE ICU...

Tuesday, September 22, 2009
Bookmark and Share
Menghadapi kondisi yang kritikal sebegini boleh sahaja kita terlalu emosi. Apatah lagi ia melibatkan orang yang disayangi. Orang yang telah membesarkan kita sejak sebesar telapak tangan sehinggalah berumah tangga dan beranak-pinak, tidak putus-putus harapan dan doanya melimpahi atas kebahagian anak-anaknya. Begitu juga, risaunya tidak putus-putus atas kesemua anak-anak lantaran ingin melihat suatu yang terbaik buat mereka. Masa kecil risau akan makan pakainya, pelajarannya. Apabila telah meningkat dewasa, riau pula jodohnya yang mungkin terlewat sampai atau tercepat pula datangnya. Dan, apabila telah bercucu risau pula akan cucunya melebihi ayah dan ibunya. Pendeknya, selagi nyawa dikandung badan rasa kebertanggungjawaban terhadap anak-anak tidak akan putus biarpun si anak telah berumah-tangga sendiri dan tinggal berjauhan.
Perasaan itu aku sedang memahaminya daripada reaksi isteriku apabila emak mertuaku sejak 5.30 petang semalam telah dipindahkan ke ICU. Aku kira rawatan yang diterima sehingga ini tidak kurang juga rapinya cuma masih dalam wad terbuka lantaran wad ICU yang penuh. Anak dan cucu beberapa hari ini tidak putus-putus membaca Surah Yaasin di sisi emak dan opahnya bagi mengharapkan suatu yang terbaik buatnya. Itu antara yang berulang-ulang kali dipesankan oleh emakku sewaktu aku mengkhabarkan kepadanya tentang emak mertuaku yang telah tidak sedarkan diri.
"Yaasin adalah yang terbaik kepada orang yang sakit. Ia mungkin jadi penyembuh jika sembuh itu lebih baik baginya, dan ia akan menjadi pengiring kepadanya jika kematian itu lebih baik baginya.."
Cuma, mulai semalam emakku berpesan lagi agar turut membaca Surah Ar-Ra'du supaya roh emak mertuaku dalam keadaan tenang serta dua ayat terakhir surah At-Taubah. Ini disebabkan keadaannya semakin kritikal, beberapa organ dalam badan semakin menunjukkan simptom tidak berfungsi atau gagal berfungsi dengan baik.
Apabila emak mertuaku dimasukkan ke ICU, bererti kami tidak boleh melakukan apa yang telah kami lakukan sejak beberapa hari ini. Melawat hanya semasa masa lawatan dan sangat terhad tempoh masanya. Itu yang aku sesalkan... Jika boleh alunan surah-surah Al-Quran itu perlu dikumandangkan menerobosi gegendang telinganya. Agar segala gangguan syaitan dapat dihindari.. Insya Allah. Justeru, dengan keterbatasan ini kami hanya mampu mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran dari kejauhan dengan harapan ia akan sampai kepadanya.
Memahami hati seorang anak yang mungkin semakin tipis harapannya untuk melihat emaknya pulih persis sedia kala kekadang perlukan kesabaran yang tinggi. Semasa kami pulang dari hospital sekitar jam 11.00 malam tadi, aku sepatah tidak bercakap apa-apa. Mungkin sedikit perselisihan pendapat berlaku apabila isteriku mahu mengajakku melawat emak mertuaku di ICU sekitar jam 9.00 malam. Aku menolak kerana anakku yang kecil itu susah nak ikut orang lain.. Kalau dibuatnya menangis semasa kami berada di wad? Aku memberitahunya agar mengajak anakku yang sulung untuk menemaninya. Lagipun melawat di luar masa lawatan di wad ICU tidak semudah di wad biasa..
Akhirnya, sekitar 10.45 malam isteriku masih tidak turun-turun. Justeru aku menelefonnya sama ada hendak balik atau tidak. Dengan hati yang agak keberatan, dia akan turun sebentar lagi... Baru aku tahu dalam tempoh sejam lebih itu, isteriku masih gagal masuk ke wad kerana doktor sedang menjalankan tugasnya..
Balik atau tidak balik? Dalam kondisi ini aku agak fleksibel, jika tidak balik dan tidur di Balai Pelawat, aku tidak kisah.. Tetapi, isteriku juga yang menyatakan sebelum ini, katanya kesian kat anak-anak yang kecil .. Jadi aku ikut saja...

Facebook Comments

0 PANDANGAN:

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMEN ANDA...

 

ADUHAI SAGA BLM...

17 Februari 2010 - Booking di Maha Mega Sdn.Bhd.,Tg.Malim

17 Mei 2010 - Terima. Alarm tidak berfungsi. Rujuk ke Karang Saujana, Tg.Malim. Tak terima sebab belum servis pertama.

26 Mei 2010 - 1st service & Repair alarm system - 2 jam. Karang Saujana, Tg.Malim. Ganti Eng.Oil, oil filter & Drain nat(?) Total = RM114.20

2 Jun 2010 - Repair water pipe ring - 3 Jam Karang Saujana, Tg.Malim. Total = RM5 (Ring tak masuk dalam warranty)

BAHAGIAN TAJAAN PENDIDIKAN, KPM

Perkhidmatan Pelajaran

PENGAJIAN AM 900

LAMAN PRA UNIVERSITI SMK KHIR JOHARI, TG.MALIM

TRAFIK

PERSPEKTIF CIKGU MALEQUE Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template