The company of a good friend is like an owner of musk; if you don’t buy anything, you will get the smell of it. The company of a bad friend is like the blacksmith’s bellows; if you are not affected by its black dirt, you will be touched by its smoke.

Sunday, September 20, 2009

CATATAN LEWAT 1 SYAWAL..

Sunday, September 20, 2009
Bookmark and Share
"Assalamualaikum, kami datang nak beraya" Kelihatan beberapa orang kanak-kanak berada di luar pintu pagar ruamahku... Kalau tidak silap hitunganku seramai enam orang.
"Wa'alaikum salam, hmmm minta maaflah dik... pakcik nak bersiap ke hospital" Itu jawapan yang terpacul dari bibirku setelah beberapa kali keluar masuk rumah sama ada nak membenarkan tetamu cilik itu masuk atau sebaliknya. Rumahku.. memang bukan dalam suasana hari raya. Pakaian yang belum berlipat memenuhi sofa serta beg-beg pakaian yang aku punggah semula dari roof box keretaku sedang menunggu masa untuk dipunggah semuala....Kuih raya? Secebis pun tak ready!
"Tak apalah pakcik... Selamat Hari Raya.." Ucapan salah seorang daripada mereka. Barangkali ketua yang mereka lantik bagi mengepalai rombogan baraan itu.
Sedang aku sibuk menyiapkan apa yang patut, baru aku teringat..
"Ya Allah.. kenapa aku tak bagi duit raya!!! Tak apalah tak masuk rumah asalkan dapat diberikan duit rayanya yang tak seberapa.." Hatiku bagai menjerit apabila aku sedar aku tak meraikan apa-apa kepada tetamu cilik tadi. Dan, sewaktu aku sedar, mereka telah hilang daripada pandangan...
Begitu begini... sekitar 11.30 pagi baru kami keluar dari rumah... memang bukan mudah mengurus sebuah keluarga yang agak besar ini... Alhamdulillah, roof boox yang aku beli hasil wang kutu isteriku itu memang sangat berguna. Dua beg besaiz agak besar dan empat beg bersaiz kecil memang sedang-sedang muatnya. Namun, untuk memunggah masuk dan keluar bukan suatu kerja yang enteng. Terutama ketika memunggah keluar, kedudukan badan mesti betul dan bersedia untuk menanggung beban... boleh tersalah urat atau tergeliat dibuatnya.
Oleh sebab kepala masih bercabang dan dilingkungi dengan suatu lingkaran ketidakpastian... memunggah masuk beg-beg ke dalam roof box sekadar untuk menghadapi sebarang kemungkinan yang ada sahaja... Rasanya dengan kondisi emak mertuaku yang masih tidak sedarkan diri di Hospital Sungai Buloh, aku tidak menjangka kami akan bergerak lebih jauh dari Tanjong Malim dan hospital tersebut. Kalau aku tidak melihat semua ini telah menjadi prioriti yang terbaru... petang sabtu aku sudah berada di Sekinchan. Merayakan hari raya dengan sewajarnya bersama keluarga. Tetapi buat apa... sedangkan di sini suasana murung dan muram menyelubungi wajah-wajah yang datang dan pergi.
Sepanjang perjalanan ke hospital traffic bergerak sangat selesa... Masih tidak banyak kenderaan menuju bandaraya...Oh.. ialah hari raya pertama! Dan, keretaku akhirnya masuk ke medan letak kereta sekitar 12.20 tengah hari...
"Harap-harap aku lebih awal sampai daripada emak, bapak dan adikku.." Justeru, semasa aku meletakkan kereta, aku meninjau-ninjau kereta Kelisa adikku di sekitar medan letak kereta yang sangat luas itu. Kerana, itulah pesan adikku tadi agar kami bertemu di situ bagi memudahkan urusan hendak menziarahi emak mertuaku. Oleh sebab mereka belum sampai, kami terus bergerak ke tingkat satu...
"Kenapa escalator ni tak berfungsi encik?" Tanyaku pada seorang security guard yang bertugas di tepinya.
"Hari raya encik.. diapun nak rehat.." Hah? guarauan atau sebaliknya? Hatiku mematut-matutkan perlunya escalator tu berfungsi. Lebih-lebih lagi dengan ketibaan hari raya ini, sudah pasti ramai sanak saudara yang datang menziarahi kaum keluarga yang sakit dan tidak dapat beraya bersama keluarga mereka. Alih-alih tak berfungsi pulak! Dengan hati yang menggerutu itu kaki melangkah juga pada escalator yang kaku macam batu itu...
"Benda ini sepatutnya membawa orang... bila kita berjalan di atasnya, jadi susah... anak tangganya tinggi.. huh!!!"
Menghampiri ruang legar di tingkat satu, ramai yang menunggu di laluan ke wad... Masing-masing dengan pakaian hari rayanya. Bukan tak boleh masuk, cuma kanak-kanak 12 tahun ke bawah (yang belum ada kp) tak boleh masuk ke wad.... Jadi ibu bapa lah yang menjaga anak-anak masing-masing sementara menunggu yang lain masuk ke wad..
Aku berkesempatan menziarahi emak mertuaku sekitar 1.00 petang  Setelah memberi laluan untuk isteriku terlebih dahulu bersama anakku yang sulung. Tugas aku mengawal anak-anakku yang semakin sukar menerima arahan. Di ruang menunggu itu cabarannya ialah minuman dan jajan yang dijual menggunakan mesen out-let. Susah betu nak mengekang kehendak anakku yang berusia tiga tahun itu.  Sudahlah harganya mahal. Manakala, di balai menunggu (port kami sanak saudara) ada taman permainan yang memang sangat mengujakan hati kanak-kanak. Justeru, aku mohon kepada anak-anak buah yang lebih dewasa agar tolong memantau adik-adik sepupunya...
Keadaan emak mertuaku nampaknya kian tenat. kedua kakinya sudah sejuk sehingga paras lutut, begitu juga kedua-dua lengannya sehingga siku. Nampaknya, ikhtiar demi ikhtiar sedang dilakaukan oleh semua pihak. Tadi, bapak saudara isteriku turut melalakukan sesuatu begitu juga adikku yang sudah mampu menggunakan ilmu yang dipelajari berkaitan gangguan makhluk halus. Entahlah, anatara parcaya dan tidak... emak mertuaku ini disyaki diganggu dengan makhluk yang sebegitu.. Beberapa versi telah aku dengar. Cuma yang aku sangat pasti, pada petang semalam.. sewaktu aku dengan birasku secara bersama membacakan ayat-ayat al-Quran, tubuh emak mertuaku bergerak-gerak dan tidak lama selepas itu kakak iparku (isteri birasku itu) seakan sesak nafas dan terus dialihkan dari situ menggunakan kerusi roda... Menurut birasku itu, benda halus yang menganggu emak mertuaku itu telah beralih ke arah isterinya pula!
Tadi, kami dikejutkan pula dengan bapak mertuaku dimasukkan ke wad sebelah kerana jangkitan kuman pada matanya. Ah... kini kedua-duanya masuk wad! Aku memang perasan sejak aku bawak ke Tg.Malim bersama emak mertuaku sekali, matanya sudah kemerahan dan berair. Namun, itu semacam dah jadi kebiasaan semenjak matanya dioperate bagi menggantikan kantanya yang sudah tidak berfungsi lagi.. Cuma, pada kali ini nampak agak serius. Dengan akses rawatan yang agak mudah, kerana birasku ada yang bertugas di bahagian pentadbiran hospital tersebut, dia terus bawa bapak mertuaku kepada pakar optimetri. Dan, itulah hasilnya...
Memandang ke arah banjaran titiwangsa yang tidak jauh dari lobi balai pelawat itu, terasa segarnya udara yang dihirup. Hujan yang turun secara berkala sejak beberapa hari sebelum Syawal menambahkan lagi warna hijau pada banjaran itu. Cuma kelihatan deretan awan putih yang sesekali menyelimuti keindahan pawana itu. Namun, aku tidak pasti apakah ketentuan Allah S.W.T. dalam penantian ini. Adakah emak mertuaku masih berkesempatan melihat keagungan alam ciptaan Ilahi ini setelah keadaan yang persis iseperti ni berlaku selepas kelingking kakinya dipotong akibat kencing manis tempohari? Wallahu 'Alam...
Minit terus berlalu menjadi masa yang terus berlalu... Hampir maghrib baru isteriku turun ke balai pelawat setelah masuk ke wad sekitar jam 4.45 petang. Mujurlah, anakku yang kecil itu boleh tidur di atas kerusi panjang yang dicantum walaupun hanya dengan sebuah bantal kecil dan tanpa alas... tetapi, akhirnya terjaga juga setelah lebih kurang sejam lena kerana bunyi bising jeritan sepupu-sepupunya yang lain....
Sambil meletakkan sekelumit harapan agar tiada apa-apa yang berlaku, kami bertolak balik sekitar jam 10.00 malam. Keadaan lebuh raya NSE (North-South Expressway) ke arah utara agak kurang lancar. Mungkin masih ada yang hendak bertolak ke kampung halaman. Menziarahi sanak saudara yang entah bila kali terakhir dijengah. Atau ke kampung nenek-moyang yang sudah suwong lantaran sudah tiada lagi di alam fana ini... Mungkin di situlah dulunya tempat bermain, menjerat burung, atau menagkap belalang kunyit bersama-sama sepupu-sepapat yang seusia dan sebaya...
Aku sampai di rumah sekitar jam 11.00 malam... Kali ini aku tak punggah  keluar beg-beg yang ada dalam roof box.. Biarlah. Esok pastinnya akan ke hospital lagi.. Insya Allah

Facebook Comments

0 PANDANGAN:

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMEN ANDA...

 

ADUHAI SAGA BLM...

17 Februari 2010 - Booking di Maha Mega Sdn.Bhd.,Tg.Malim

17 Mei 2010 - Terima. Alarm tidak berfungsi. Rujuk ke Karang Saujana, Tg.Malim. Tak terima sebab belum servis pertama.

26 Mei 2010 - 1st service & Repair alarm system - 2 jam. Karang Saujana, Tg.Malim. Ganti Eng.Oil, oil filter & Drain nat(?) Total = RM114.20

2 Jun 2010 - Repair water pipe ring - 3 Jam Karang Saujana, Tg.Malim. Total = RM5 (Ring tak masuk dalam warranty)

BAHAGIAN TAJAAN PENDIDIKAN, KPM

Perkhidmatan Pelajaran

PENGAJIAN AM 900

LAMAN PRA UNIVERSITI SMK KHIR JOHARI, TG.MALIM

TRAFIK

PERSPEKTIF CIKGU MALEQUE Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template