The company of a good friend is like an owner of musk; if you don’t buy anything, you will get the smell of it. The company of a bad friend is like the blacksmith’s bellows; if you are not affected by its black dirt, you will be touched by its smoke.

Sunday, June 28, 2009

KE UiTM ARAU (Bahagian 1)

Sunday, June 28, 2009
Bookmark and Share
Kesempatan menghantar adikku (anak nombor 7 daripada 8) ke UiTM Arau, sekali gus aku jadikan program membawa keluarga aku "melancong" untuk tahun ini. Memang tahun ini aku tak sempat dan tak berpeluang lagi nak bawa ke mana-mana lagi. Ialah, bukan sekali dua fikir nak bawak jalan-jalan sebab anak aku yang kecik tu, baru nak masuk empat bulan. Cuma sedikit ralat anak aku yang sulung tak dapat pergi sebab asrama tak cuti dan katanya sekolah ada tusyen.
Sebenarnya idea nak hantar adik aku ke UiTM arau hampir terkubur apabila sekolah memaklumkan bahawa Sabtu 27/06/09 adalah hari sekolah ganti. Pada hari yang sama juga diadakan Karnival Sains dan Teknologi Daerah Batang Padang di sekolah aku. Aku ditugaskan untuk ambil gambar. Aku terpaksa ambil cuti rehat lagi nih! Kesian emak dan bapak sebab dah janji nak ikut sekali ke Arau! Aku dah setuju dengan isteri aku untuk ambil cuti hari Sabtu. Cuma yang beratnya nak bagi tahu pihak pentadbiran!
"Saya dapat tahu beberapa orang cikgu tak dapat hadir sabtu ni..." Ujar Tuan Pengetua.
"Tapi, cuba tanya Hajah macam mana..." Tambah beliau sewaktu aku menemuinya pada lewat pagi Jumaat.
"Malek ni anak sulung ke?" Soalan yang tiba-tiba menggugah ketenangan hatiku sewaktu aku menemui Penolong Kanan Pentadbiran.
"Ya.." Aku mengangguk. Mugkin Hajah Siti, (lebih mesra degan panggilan Kak Siti yang aku kenal sejak beliau jadi Ketua Bidang Sains dan Matematik sejak akhir 1990-an lagi) melihat aku seperti sedang memikul satu tanggungjawab besar sebagai anak sulung untuk membawa emak dan bapak pada hari pendaftaran adik. Agaknya begitulah pada fikirannya sehingga istilah anak sulung itu terpacul dari bibirnya. Tak kisahlah.... aku tak boleh lari daripada hakikat anak sulung atau anak nombor wahid itu. Allah S.W.T yang tentukan. Alhamdulillah aku dah laksanakan tanggungjawab itu dengan secermat mungkin sekalipun aku dah punya keluarga sendiri serta mempunyai anak sebanyak setengah dozen! Prinsip aku dengan adik-adik "Jika tidak boleh tolong jangan menyusahkan" aku dah pegang sejak sekian lama. Ialah setakat ini ada juga yang aku tak dapat nak bantu... Maklumlah dengan kekangan aku sendiri. Namun, tanggungjawab kepada emak dan bapak selagi mereka masih hidup dan selagi aku masih boleh menatap wajahnya aku akan laksanakan dengan sepenuh tanggugjawab.
Akhirnya sebanyak tiga buah kereta bersetuju untuk "mengiringi" adik aku ke Arau, tetapi dari destinasi yang berlainan. Aku dari TM bertolak paling lewat. Kira-kira pukl 4.15 petang (26/06/09, Jumaat). Adik aku dari SP (akhirnya dapat turut sama...), bersama emak dan adik aku yang nak daftar tu...) bertolak sekitar jam 10.00 pagi. Manakala adik aku yang di Ip pulak terpaksa bergerak lepas Jumaat dari PD sebab isterinya sejak hari Selasa kursus induksi pelajar-pelajar yang baru dapat scolarship KPM untuk program Ph.D. Dia terpaksa pula singgah kat SN untuk ambik bapak aku dan adik aku yang bongsu (meraung-raung nak ikut! Nak ikut! Nak ikut jugak!!!!).
Kami cuba akan bertemu di mana-mana sahaja sepanjang perjalanan ke Jitra (Homestay Taman Siswa) untuk over-night. Hehe.. idea ini aku yang bagi sebelum aku balik kampung masa nak kenduri tempoh hari. Kalau ikut adik aku yang kat Ip tu,
"Bertolak pagi Sabtu je..." Ujarnya
"Kalau bertolak pagi Sabtu, pukul berapa nak sampai!" Aku menimbulkan satu soalan yang sudah aku jangka jawapannya...
"Insya Allah sempat... Pendaftaran pukul 8.00 pagi sampai 3.30 petang..." Kata Zarr
"Kalau lewat datang, orang dah ramai ada... nanti lagi lewat nak selesai. Kita nak bertolak balik lagi..."
"Jadi, ada cadangan?"
"Lebih baik kita bertolak petang Jumaat, kita bermalam kat Jitra, esoknya pagi-pagi selepas subuh terus pergi. Lagipun jarak dah tak jauh. Bila kaunter pendaftaran buka... terus hulur borang! Kalau ada yang tak beresn dan lagi (sempat) cari lagi kat mana-mana... Dan (ini yang paling penting)... dan lah kalau nak gi kat mana-mana... Ialah bukan pernah datang kat Arau..." Aku cuba memberi cadangan yang "padu" untuk diterima.
Setelah proposal aku diterima, akhirnya aku menghubungi sekali lagi En.Saad, pegawai yang jaga kat Homestay Taman Siswa, Jitra untuk menampah sebuah rumah. Sebelum ini aku pernah bermalam kat situ semasa aku ada hal kat IPDA. Alhamdulillah, En.Saad kata ada satu kosong, sebab yang booked tu buat pembatalan. Aku terus confirmkan kat beliau tarikh bermalam pada 26/06/09.
Tiga kenderaan yang bergerak dari destinasi yang tidak setempat ni nampaknya sukar dijangka akan bergabung di mana-mana. Aku cuma ada harapan berjumpa dengan adikku yang dari SP kerana setakat ini dia sahaja yang sudah berada di atas Highway Utara-Selatan. Aku pesan kat dia, jangan laju-laju nanti takut tercepat sampai. Dah tentu tak boleh masuk homestay, sebab aku yang deal dengan pihak homestay tu.
Aku, tak boleh memecut di atas highway sebab aku kena adjust masa dengan kelajuan Cikgu Has yang membawa anak aku yang nombor dua. Sebab anak aku itu juga on the way dari Pengkalan Hulu, Grik mewakili sekolahnya ke pertandingan robotik negeri Perak. Di mana kami nak bergabung juga masih dalam tanda tanya. Akhirnya selepas aku melekapkan touch n go aku di Plaza Tol Ipoh Selatan, aku dapat maklumat bahawa anak aku dah sampai kat R&R Sungai Perak. Masa tu sekitar 5.30 petang. Oleh sebab arah yang bertentangan maka aku dan cikgu Has bersetuju untuk berjumpa di McD selepas exit Ipoh Selatan. Dalam masa setengah jam yang cikgu Has jangka akan sampai ke situ, kami sempat solat Asar di Petronas bersebelahan McD.
Selepas ambil sedikit masa untuk anak aku itu solat Asar. aku terus memecut ke arah utara! Akhirnya dengan kelajuan purata 140 kmj aku berjaya bergabung dengan adikku itu sekitar jam 8.15 malam kat R&R Gurun! Itupun dia berhenti kat situ sejak pukul 6.00 petantg. Mereka dah makan dan solat sekali.. Aku melihat jam di tangan untuk mencongak berapa lama masa nak diambil untuk sampai ke Jitra sebab aku kena sampai sebelum pukul 10 malam. En.Saad kata pejabat tutup pukul 10.00 malam. Aku mejangkakan sekitar satu jam setengah untuk sampai. Jadi, dengan masa yang ada serta perut yang sudah berkeroncong, aku memunggah keluar bekalan makaroni goreng yang isteriku masak semasa aku solat Jumaat dari ruang belakang MPV untuk makan malam.
Setelah usai makan malam ringkas itu, kami terus bergerak ke Jitra. Kena tambah sekitar 15 minit lagi untuk sampai nampakanya, sebab adik aku Silah dan suaminya meminta aku jangan laju-laju. Jadi, kami menuju Jitra dengan kelajuan purata 100 kmj sahaja. Sepanjang perjalanan, beberapa kali aku diberitahu oleh adik aku Zarr , dia masih di rumah emak mertuanya di SB dan akan bergerak ke SN. Aku faham situasi dia dan tak mendesaknya untuk mesti bergabung di atas highway. Lepas ambik bapak dan adik aku, dia akan singgah pula di rumahnya di Ip untuk memunggah pakaian yang telah dipakai di PD dan mengambil pakaian yang nak dibawa ke Jitra. Aku tak risau untuk guide dia dari handphone untuk ke homestay kerana dia agak biasa kat Jitra.
Alhamdulillah kami sampai kat homestay tu sekitar 9.45 malam. En.Saad tak mengambil masa yang lama untuk mengingati aku sebab aku dah jumpa dia sebelum ini. Perwatakannya yang sangat peramah itu menjadikan aku macam dah kenal lama dengan beliau. Kata pepatah Melayu ada menyebut, "orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa", aku mendapat discount Rm10 kerana aku dah masuk dalam kategori "returning customer". Terima kasih aku melimpah-limpah sewaktu memulangkan wang RM10 selepas aku menyerahkan kepadanya tiga keping note RM50!
"Hehe... kalau menginap sekali lagi boleh lagi discount RM10 lagi nih..." Gurau kecil hatiku.
Rumah penginapan kami di Sisiran 3 rumah nombor 4. Sebelum ini aku menginap di Sisiran 4. Nama Sisiran tu entah kenapa sangat menyentuh sanubariku! Terasa sangat syahdu... Bukan main-main dan bukan buat-buatan!
Ada tiga buah bilik serta ruang tamu dan ruang dapur yang selesa untuk diisi seramai 19 orang dari yang sekecil-kecilnya berusia hampir empat bulan sehinggalah yang paling tua, bapak aku berusia71 tahun apabila kesemuanya sampai! Aku memilih untuk tidur di atas sofa PU di ruang tamu sambil menunggu adikku sampai. Masing-masing kata dengan kadar bayaran dan saiz ruang yang ada, sangat berbaloi. Cuma aircond pada setiap bilik sahaja yang kureeeng. Mungkin tidak diservis atau sememangnya dah rosak. Yang lain ok.
Sedang aku terlelap, handphone aku berdering. Adik aku dah sampai kat exit Wang Tepus. Aku terus guide dia ke homestay. Mereka anak beranak serta bapak dan adik aku yang bongsu masuk ke rumah sekitar 1.00 pagi.

Facebook Comments

0 PANDANGAN:

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMEN ANDA...

 

ADUHAI SAGA BLM...

17 Februari 2010 - Booking di Maha Mega Sdn.Bhd.,Tg.Malim

17 Mei 2010 - Terima. Alarm tidak berfungsi. Rujuk ke Karang Saujana, Tg.Malim. Tak terima sebab belum servis pertama.

26 Mei 2010 - 1st service & Repair alarm system - 2 jam. Karang Saujana, Tg.Malim. Ganti Eng.Oil, oil filter & Drain nat(?) Total = RM114.20

2 Jun 2010 - Repair water pipe ring - 3 Jam Karang Saujana, Tg.Malim. Total = RM5 (Ring tak masuk dalam warranty)

BAHAGIAN TAJAAN PENDIDIKAN, KPM

Perkhidmatan Pelajaran

PENGAJIAN AM 900

LAMAN PRA UNIVERSITI SMK KHIR JOHARI, TG.MALIM

TRAFIK

PERSPEKTIF CIKGU MALEQUE Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template