The company of a good friend is like an owner of musk; if you don’t buy anything, you will get the smell of it. The company of a bad friend is like the blacksmith’s bellows; if you are not affected by its black dirt, you will be touched by its smoke.

Sunday, June 28, 2009

KE UiTM ARAU (Bahagian 2)

Sunday, June 28, 2009
Bookmark and Share
Cuaca di luar agak kering, serta tingkap rumah yang ditutup rapat menjadikan aku sidikit rimas. Sekitar jam 2.00 pagi, aku menggelongsorkan badan dari atas sofa ke bawah buat mencari rasa sejuk dari tile lantai. Aku perasan bapakku juga telah beralih tempat. Mungkin diau juga rasa kepanasan macam aku. Setelah beberapa kali tersedar, akhirnya sekitar jam 5.30 pagi aku bingkas bangun menuju ke bilik air. Aku terus sahaja mandi dan solat subuh tatkala sayup-sayup kedengaran laungan muazzin membelah keheningan pagi.
Selepas warming-up kereta, aku berjalan kaki keluar mencari sarapan pagi. Lebih kurang 300 meter dari pintu gerbang homestay, terdapat deretan warung. Walaupun tidak banyak yang sudah buka, tetapi ada satu dua warung yang dah sedia menerima kedatangan pelanggan. Aku agak terkejut apabila sebungkus nasi lemak hanya RM.050! Kalau kat tempat aku sure RM1! Setelah mengira kepala yang ada serta keupayaan makan nasi lemak yang taklah besar mana, akhir aku membeli 26 bungkus.
Setelah berbincang dengan emak dan bapak serta adik-adik, aku memilih untuk keluar agak lewat. Maklumlah mengurus anak yang ramai serta perlu menyerahkan kunci kepada pihak upas. Jadi, sekitar jam 7.15 pagi dua buah kereta bergerak menuju ke Arau. Apa yang penting, adik aku perlu mendaftar seawal mungkin sebelum kenderaan bertali arus dari seluruh pelusuk Malaysia menuju ke Arau.
Aku hanya mampu bergerak keluar dari homestay lebih kurang sejam lewat dari yang lain. Setelah menyerahkan kunci kepada pihak upas, aku menuju ke lebuh raya utara selatan sekali lagi untuk menuju ke Arau. Aku pernah sekali sebelum ini ke Perlis, tetapi ikut rombongan PPD ke Langkawi ikut Jeti Kuala Perlis. Pergi sendiri sertai merasai segala-galanya... Inilah kali pertama.
Setelah menemui simpang ke Kuala Perlis, aku terus memecut dengan agak laju. Highway yang sederhana-sederhana sahaja. Namun, perjalanannya sangat lancar. Mungkin masih agak awal jadi traffic ke Arau masih belum sesak. Tetapi, apabila masuk sahaja simpang ke UiTM, traffic menjadi sangat lembab. Kenderaan bertali arus dari bumper ke bumper... Nak buat macam mana? Aku berharap pihak UiTM telah buat persiapan rapi untuk menanti kedatangan ribuan manusia serta ribuan kenderaan. Bayangkan kalau semua orang macam keluarga aku. Hantar sorang yang ikut 18 orang!
Aku sempat tangkap beberapa info yang terpapar di tepi jalan sepanjang perjalan menghampiri kampus UiTM. Antaranya, di UiTM Arau terdapat seramai 762 orang staff dan 6747 orang pelajar. Ternyata betul tanggapan aku, laluan siswa dan siswi telah diasing sejurus masuk ke pintu gerbang utama. Ertinya laluan ke kampus siswa tidak sama dengan laluan ke kampus siswi. Nampaknya perjalanan ke tempat pendaftaran ke Kampus Dahlia sedikit sesak tetapi masih lancar. Serta, kawasan letak kenderaan yang agak luas menjadikan kenderaan yang masuk masih mampu mencari ruang di kawasan-kawasan yang sesuai. Oleh sebab dua buah kereta adik-adik aku lebih awal sampai, mereka dapat tempat letak kenderaan berbumbung!
Sebaik sahaja aku menemui sanak keluarga yang datang lebih awal, proses pendaftaran Rahmah telah hampir selesai. Cuma peralatan-peralatan peribadi yang perlu dicari. Jadi, kami membuat keputusan untuk ke bandar Kangar untuk mencari barang-barang keperluan yang masih belum cukup. Untuk seketika, kami akan bergerak ke Kangar dan selepas itu nanti akan masuk semula bagi menghantar keperluan-keperluan tersebut. Aku nampak titisan air jernih mula menggenangi kelopak mata adik aku ... Emak dan bapak aku juga terkesan dengan perasaan sedih Rahmah. Kalau iku emak dan bapak, bawak dulu Rahmah ke bandar, selepas itu hantar balik ke kampus sebelum 3.30 petang. Walau bagaimanapun kami menolak idea tersebut dengan memberikan alasan, biarkan adik aku itu menyesuaikan diri dengan keadaan dan rakan-rakan selama kami pergi... Bila jumpa balik nanti, tentu dah kurang rasa sedih kerana sudah ada kawan yang kenal.
Perjalan keluar menuju bandar Kangar agak lancar. Kelihatan kenderaan masih bertali arus menuju ke UiTM. Dalam hati berasa lega... Kalau bertolak dari kampung pagi Sabtu atau selepas subuh sekalipun, kemungkinan akan sampai di UiTM sekitar jam 1.00 petang. Dengan rasa kepenatan setelah menempuh perjalanan yang lama, dah tentu tak mampu nak kemana-mana lepas itu... Atau, kena bermalam pulak pada hari sabtu di Perlis. Nak balik terus, memang tak larat!
Bandar Kangar tidaklah sebesar mana. Masih dalam proses mencantikkan lanskap-lanskap tertentu serta mercu tanda bagi menggamit kehadiran para pelancong dari dalam dan luar. Umpamanya ada sebatang sungai yang sedang dibina di kanan dan kirinya seperti tempat para penonton. Mungkin akan diadakan aktiviti berasakan sungai atau air di sungai tersebut bila siap kelak. Ada sedikt rasa hairan apabila dari jauh kelihatan seperti susunan kayu api pada sebuah pintu gerbang berhadapan dengan sebuah pasar raya. Apabil jarak semakin dekat baru aku perasaan imej tersebut diperbuat daripada plastik perspec. Aku masih tak dapat memahami sepenuhnya imej tersebut. Apa yang aku nampak seolah-olah susunan imej kayu api berwarna kuning dan biru selaras dengan warna bendera negeri Perlis indra Kayangan.
Meninggalkan bandar Kangar menuju semula ke UiTM untuk menghantar barang-barang adik aku tentunya akan menempuh traffic jam. Mujurlah adik aku Zarr sedikit expert di Perlis ni sebab selama sebulan dia berkursus di Politeknik Perlis atau Arau. Jadi dia ikut beberapa jalan short-cut untuk mengelakkan kesesakan. Aku tidak pasti sangat di mana, kami berhenti untuk makan tengah hari. Seperti sebua arked, menempatkan beberapa buah warung. Sejurus selesai merarau, kami buat keputusan hanya sebuah kereta sahaja yang akan masuk semula ke kampus. Maka kereta adik aku Silah dan suaminya akan bawa emak dan bapak ke dalam memandangkan jalan masih lagi sesak. Kami yang selebihnya bergerak ke Masjid Negeri Arau, berhadapan dengan Istana Arau untuk solat zuhur. Kami tiba lebih kurang jam 1.00 petang.
Masjid Negeri Kangar yang kami singgah itu kata adik aku, masjid lama. Ada sebuah masjid negeri yang lain. Tak apalah lama atau baru. Kami sekadar hendak membersihkan diri dan solat sahaja. Namun, apa yang sangat menghampakan para pengunjung ialah, air di dalam tandas lelaki sangat perlahan. Terpaksalah mengambil air menggunakan timba dari sumber air yang terdekat. Apa yang memusykilkan aku ialah, air paip di kawasan wudhuk laju! Aku rasa pihak pengurusan masjid kena buat sesuatu. Apabila tiba musim pendaftaran pelajar-pelajar baru di beberapa buah institusi pendidikan di Perli, sudah pasti kedatangan para pengunjung ke masjid akan bertambah. Sistem saluran air ke tandas terutamanya perlu diperiksa semula. Mungkin ada yang tersumbat maklumlah sudah agak lama digunakan.
Kami meninggalkan perkarangan masjid sekitar jam 2.15 petang menuju ke Padang Besar. Entahlah... aku ikut aja arah yang dituju adik aku. Aha... nasib baik tak ditahan pihak imigresen kerana masuk lorong yang salah! Aku tak tahu apa yang dibualkan antara pegawai itu dengan adik aku. Cuma lepas tu kami kena u-turn. Sampai di kawasan yang terkenal seluruh semenanjung, aku rasa rimas! Susahnya nak parking kenderaan. Tepi kiri kana jalan utama penuh. Sampai atas devider jalan pun orang letak kenderaan.
"Wah, kalau tak dapat parking ni, kita kena balik terus nih.." Gurau aku kepada isteriku yang sememangnya faham perangai aku yang sangat cerewet pasal parking memarking kereta ni!
"Satu kereta pun tak dapat tempat, inikan tiga!" Tambah aku lagi.
Akhirnya kami dapat juga tempat letak kereta di bahagian hadapan bangunan yang tersergam di situ.
"Patutlah, orang tak nak parking kat sini, sebab berbayar!" Kehairanan aku terjawab juga akhirnya.
Memang banyak betul khemah jualan di sekitar kawasan tu. Kalau nak pergi satu-satu, sehari belum tentu selesai. Kalau setiap kedai tu dibelek-belek baranganya, kena berkhemah pulak kat Padang Besar! Jadi, isteri aku mencadang agar kami ke tempat jualan barangan makanan yang terletak di bangunan yang paling tinggi. Masuk saja kat dalam, aku dah rasa semacam. Bahang yang terkumpul di situ, kalau agak lama... aku mugkin boleh pengsan. Jadi, aku bawak anak aku yang 3 tiga tahun tu keluar sementara isteri dan anak-anakku yang lain merayau-rayau kat dalam. Setelah selesai, isteri aku beli tiga kampit pulut susu, dua kampit pulut hitam, tiga kampit dodol serta satu kampit kacang pistachio. Selebihnya, sorvenir yang dibeli oleh anak-anak aku.
Sekitar pukul 5.00 petang kami masih berada di Padang Besar.
Adik aku bersungguh-sungguh betul nak ajak kami ke Kuala Perlis. Nak rasa laksa beras yang paling sedap kat Perlis! Wah, sapa yang tak teruja!" Kami pun keluar dari Padang Besar menuju ke Kuala Perlis. Entah apa sebabnya, adikku membatalkan rancangan untuk makan laksa. Sebaliknya memilih untuk makan malam di Ikan Bakar Lynda Sdn.Bhd. Mungkin sebab pelayan-pelayannya lelaki lembut kut. Auww!
Menu makan malam kami ialah ikan siakap "muncung" bakar agak besar (3 ekor), sayur "baby" Kailan masak dengan ikan masin (3 pinggan), Sotong masak sambal (3 pinggan) serta minuman panas dan sejuk. Semuanya bernilai RM216! (Kalau tak silap). Hehe.. bayar jangan tak bayar!
Setelah kenyang, kami bergerak ke masjid lagi, memandangkan waktu maghrib dah masuk. Jadi, kami terus ke masjid kuala Perlis. Kali ini masjidnya nampak lebih terurus. Bilik airnya pun okey dan bersih. Aku sempat mandi agar lebih selesa memandangkan lepas itu nanti aku akan memandu sejauh lebih kurang 450 km. Setelah selesai mandi dan solat jama' taqdim, kami bergerak keluar dari Kuala Perlis sekitar jam 8.30 malam.
Ternyata memandu pada waktu malam dan ditambah pula tanpa rehat yang secukupnya sangat mencabar. Bayangkan dengan jarak sejauh itu, dengan kelajuan purata 100 kmj, aku akan memandu selama 7 jam setengah untuk sampai ke Tg.Malim. Aduh! Perasaan letih dan ngantuk menyerang aku sebaik sahaja masuk sahaja negeri Pulau Pinang. Akhhirnya kami berhenti di R&R Semanggul untuk berehat seketika. Adik aku pelawa singgah di rumahnya untuk bermalam. Tetapi, aku buat keputusan untuk terus ke TM. Lagi pun baju dah habis! Jadi, selepas R&R Semanggul aku terus memecut keluar daripada konvoi.
Aku terpaksa singgah di R&R Sg.Perak untuk tidur seketika. Lebih kurang pukul 1.10 baru bergerak semula. Ternyata rasa menagntuk tak hilang walaupun aku dah tidur. Justru, aku tidur lagi di Tapah. Mas tu lebih kurang pukul 2.00 pagi. Akhirnya aku sampai di rumah sekitar jam 3.30 pagi. Sebaik sahaj sampai, semua barangan (kecuali beg kemera) aku tinggalkan kat luar. Esok pagi baru ambik.

Facebook Comments

0 PANDANGAN:

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMEN ANDA...

 

ADUHAI SAGA BLM...

17 Februari 2010 - Booking di Maha Mega Sdn.Bhd.,Tg.Malim

17 Mei 2010 - Terima. Alarm tidak berfungsi. Rujuk ke Karang Saujana, Tg.Malim. Tak terima sebab belum servis pertama.

26 Mei 2010 - 1st service & Repair alarm system - 2 jam. Karang Saujana, Tg.Malim. Ganti Eng.Oil, oil filter & Drain nat(?) Total = RM114.20

2 Jun 2010 - Repair water pipe ring - 3 Jam Karang Saujana, Tg.Malim. Total = RM5 (Ring tak masuk dalam warranty)

BAHAGIAN TAJAAN PENDIDIKAN, KPM

Perkhidmatan Pelajaran

PENGAJIAN AM 900

LAMAN PRA UNIVERSITI SMK KHIR JOHARI, TG.MALIM

TRAFIK

PERSPEKTIF CIKGU MALEQUE Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template