The company of a good friend is like an owner of musk; if you don’t buy anything, you will get the smell of it. The company of a bad friend is like the blacksmith’s bellows; if you are not affected by its black dirt, you will be touched by its smoke.

Monday, May 25, 2009

AKINABALU KAMI DATANG!!

Monday, May 25, 2009
Bookmark and Share
Keterangan foto: Dari kiri; Muhammad Abdul Mutalib, Aku, Fatmah Mohd Yasin (Isteri Ag.Besar Suran), Ag.Besar Suran dan Razali Ayob (Kini pensyarah Fakulti Bahasa di UPSI) Berada di puncak Gunung Kinabalu (Low's Peak). Posing di belakang papan tanda Gunting bin Lagadan.
Ahli ekspedisi: Aku, Razali Ayob (kini: UPSI), Ag.Besar Suran, fatmah Mohd Yasin, Muhammad bin Abdul Mutalib, Bennedict Seth, Ust.Yusof Abu Samah (Kini: SMK Sg.Besar), Fazlee Abdullah dan guide kami bernama Dapit)
-----o0o-----
Bukan mudah nak mengimbas kembali peristiwa yang berlaku kira-kira 16 tahun yang lalu. Tapi aku akan cuba menukilkannya di sini sebagai bahan dokumentasi ekpedisi tersebut. Ekspedisi tersebut berlaku pada 24-26 Mei 1992.
Aku pun tidak menjangka bahawa aku akan menyertai ekspedisi tersebut akhirnya. Setelah seorang daripada group tersebut tidak dapat menyertai atas aral yang tidak dapat dielakkan, akhirnya aku menerima tawaran ekspedisi tersebut.
Perjalanan dari Kuala Penyu sekitar 9.00 pagi dan terus bertolak ke Kota Kinabalu. Kami menaiki van Toyota Hi Ace (bas lah tu kat KP!) . Kalau tak silap kepunyaan En.Mat Ali. Sampai di KK aku dan Muhammad membeli bag yang sesuai untuk tujuan ekspedisi tersebut dan membuang beg sementara yang kami bawa dari flat guru. Perjalanan ke Taman Kinabalu amat menyeronokkan. Di kiri kanan jalan ramai orang tempatan berjual sayur-sayuran segar! Di samping itu latar belakang Banjaran Crooker tersergam dengan megah bagaikan sedia menerima kunjungan para pelancong! Kami sampai di challet lebih kurang 3.00 petang. Sempat merayau-rayau sambil posing di beberapa lokasi yang sangat cantik.
Waktu malamnya kami ke challet En.Hussein Ahmad Bee, pengetua SMK Kuala Penyu yang secara kebetulan turut berada di situ. Walau bagaimanapun dia tidak naik sekali ke puncak Kinabalu. Menurutnya dia dah banyak kali naik ke atas.
Lebih pukul 7.30 kami mula bergerak ke Power Station yang terletak di kaki Gunung Kinabalu dengan menaiki kenderaan pacuan empat roda. setelah semuanya siap sedia, kami mula mendaki gunung tertinggi di Asia Tenggara itu kira-kira jam 8.00 pagi.
Bagi orang macam aku yang pertama kali mendaki ... letihnya tak terkira. Untuk keselesaan, aku terpaksa menukar seluar jeansku kepada seluar track. Dan mengikut Fazlee, aku kena kira 1 hingga 10 dan mula lagi pengiraan tersebut supaya ada motivasi untuk terus maju ke hadapan. Hampir setiap kali berselisih dengan pendaki yang turun aku akan bertanya, "Lama lagikah sampai?" Mereka seperti sudah ada skrip jawapan yang sama... "10 minit lagi sampailah liau..." Mula-mula aku percaya gak... Tapi setelah 10 minit tak sampai-sampai dan setiap yang aku tanya bercakap jawapan yang sama.... Aduhhh!! Lalu aku teringat cerita dulu-dulu... Orang asli yang memberitahu tentang jarak perjalanan dalam hutan. Di akan kata "Jauhnya kira-kira sebatang rokok..." Bagi yang mendengar untuk pertama kalinya, rasa seronok lah sebab tak jauh lagi sampai.. Tapi habis tiga batang rokok yang dihisap terus menerus sekali pun... memang tak sampai-sampai. apa tidaknya orang Asli itu bila merokok, dua tiga sedutan... dipadamkan apinya lalu selit di telinga... Bila nak merokok semula nyalakan api, sambung dua tiga sedutan kemudian selit lagi...! Kalau macam tu sehari pun tak habis sebatang rokok!! Cerita itu aku kongsi dengan kawan-kawan... Biarpun letih, masih mampu juga ketawa berdekah-dekah!
Paling kesian kat Ustaz Yusof. Antara kami dialah yang selalu paling belakang... Mungkin saiz badanya yang agak besar (hehe.. maaf ustaz ya..) dan dia agak slow motion sikit. Kesiannya sebab dia terpaksa bergerak secara marathon... tak boleh rehat lama-lama. Kami, bergerak patas sedikit dan bila sampai kat mana-mana shalter kami akan rehat sambil menunggu beliau.. Bila dia sampai kami ready nak bergerak dah... kesian gak kat dia.... Tapi kalau ikutkan dia.. alamat lewatlah sampai di Panar Laban. Aku hampir-hampir mengalami kejang kaki tidak jauh dari Panar Laban. Aku hampir terlentang... alhamdulillah ada yang sempat tahan aku dari belakang. Dengan bantuan deep-heat spray aku dapat meneruskan perjalanan ke Panar Laban.
Setelah melalui keletihan yang amat sangat kami sampai kat Panar Laban sekitar 2.00 petang(persinggahan sebelum mendaki puncak Kinabalu). Cuaca sangatlah sejuk.. Paling siksa bila nak buang air!! Mandi? Tak payah lah.... Aku tak pasti apa yang kami makan masa tu... Memanglah kat Panar Laban ada kefe, tapi mak oii.. harganya mahal bah! Ag.Besar dan isterinya di samping membawa coklat bar, dia turut membawa beberapa biji apple. Mula-mulanya aku pelik gak! Tetapi sebenarnya ia sangat menyegarkan!
Kami bermalam di Panar Laban sehingga pukul 3.30 pagi. Dalam cuaca yang agak baik (tanpa hujan) menurut guide kami, kami sangat bernasib baik. Kami dinasihati agar bernafas secara teratur kerana udara semakin ke arah puncak, semakin nipis. Ramai gak group-group lain yang muntah-muntah kerana masalah tersebut. Oleh sebab masa kami bertolah waktu subuh belum masuk... Aku dengan opsyen yang ada... aku ambil air sembahyang di sebuah kawasan yang berair (agak luas juga... ) dan solat di sebuah kawasan yang agak lapang. Sesudah itu aku kena sampai ke puncak dan turun semula sebelum matahari naik. Katanya jika terlewat, kami akan mengalami pengelupasan kulit yang serius. Itupun kami kena pakai lipstick! Auwwww!!
Alhamdulillah aku antara yang agak awal sampai ke puncak kinabalu. Iaitu di Puncak Low... Sempat menghayati panorama alam ciptaan Allah S.W.T untuk seketika sebelum turun semula... Kesian lagi sekali kat Ustaz Yusof.. dia antara yang paling lewat sampai tetapi kena turun sama-sama kami kerana takut sunburned.
Aku rasa pengalaman mendaki Gunung Kinabalu antara pengalaman aku yang sangat menarik untuk diingat sewaktu bermustautin di Bumi Di Bawah Bayu selama 4 tahun setengah.

Facebook Comments

0 PANDANGAN:

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMEN ANDA...

 

ADUHAI SAGA BLM...

17 Februari 2010 - Booking di Maha Mega Sdn.Bhd.,Tg.Malim

17 Mei 2010 - Terima. Alarm tidak berfungsi. Rujuk ke Karang Saujana, Tg.Malim. Tak terima sebab belum servis pertama.

26 Mei 2010 - 1st service & Repair alarm system - 2 jam. Karang Saujana, Tg.Malim. Ganti Eng.Oil, oil filter & Drain nat(?) Total = RM114.20

2 Jun 2010 - Repair water pipe ring - 3 Jam Karang Saujana, Tg.Malim. Total = RM5 (Ring tak masuk dalam warranty)

BAHAGIAN TAJAAN PENDIDIKAN, KPM

Perkhidmatan Pelajaran

PENGAJIAN AM 900

LAMAN PRA UNIVERSITI SMK KHIR JOHARI, TG.MALIM

TRAFIK

PERSPEKTIF CIKGU MALEQUE Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template